Nah, kira-kira sebulan jelang pernikahan, rupanya jadi banyak banget yang perlu disipain.

PERSIAPAN AKAD NIKAH
Ini yang paling utama kan kalau orang mau nikah? Kalo pas Arin nikah dulu sih masih belum ada aturan daftar nikah Rp.30.000 dan harus di KUA.
Waktu itu dia kirim berkas yang diperluin buat daftar nikah di Wonosobo. Berkasnya dikirim via pos biar cepet.
Arin juga nyiapin berkas Arin sendiri dibantu sama PPN alias Petugas Pencatat Nikah (atau modin lah bahasa lainya).
Kebetulan si bapak PPN ituh Paklek nya Arin sendiri, alias suaminya adiknya bapak (nahloh!).
Kalo urusan bayarberbayar sih sama aja kek yang lain, Cuma enaknya karena udah kenal jadi gampang aja.
Waktu mo daftar ke KUA kec Mojotengah Wonosobo, harus
berdua yang daftar. Akhirnya nentuin jadwal yang bisa semua. Ketemu awal April (kalo nggak salah tgl 2 April kita daftar nikah). Biaya nikahnya 500ribu udah sama imunisasi dll.
Hari itu Arin izin nggak masuk kerja. Pagi-pagi berangkat ke puskesmas dulu buat imunisasi sama testpack (buat syarat ngajuin nikah. Dari puskesmas lanjut ke KUA buat daftar sama cek data diri n tanda tangan sanggup sama bener mau nikah, calonnya sesuai, dst. Alhamdulillah lancar semuanya. Tinggal nunggu hari-H 28 April 2013.
Tempat akad nikah juga perlu disipain, mau di masjid atau di rumah. Utamanya sih di masjid tapi kadang ada di daerah tertentu yang takmir masjidnya nggak mau ribet jadinya lebih nyaman akad nikah di rumah masing-masing. 

HARI H (AKAD DAN RESEPSI)
Tentang resepsi ini, perlu banget dibahas sama kedua keluarga. Mau acaranya digedung atau di rumah pastinya punya kelebihan-kekurangannya.
Yang buat Arin tambah bersyukur sih Arin tinggal di Desa. Rumahnya orang desa kebanyakan punya halaman yang luas (termasuk rumah ortu arin) jadinya acara cukup di halaman rumah ditambah halaman rumah tetangga yang juga sodara. Jadi gampang, dan nggak perlu sewa gedung.
Buat yang mau ngadain di gedung tentunya juga perlu pertimbangan banyak hal selain budgeting, jarak, tempat parkir, setting tempat, dll.
Nah, kita pengen pakai konsep yang islami (meskipun nggak saklek banget).
Rancangannya sih bikin semacam hijab biar tamu laki-laki sama perempuan nggak bercampur. Tapi hijabnya ini nggak berupa satir atau kelambu gitu, flexible aja kita buat pake pot buat pemisah antara tamu laki sama perempuan.
Trus kitanya juga sebenernya nggak pengen dipajang, tapi agak aneh juga sih kalu misalkan banyak temen yang kecewa nggak bisa ketemu sama kita. Akhirnya ya nggak apa lah dipajang buat kepentingan dokumentasi. Setelah acara selesai pastinya kita yang ngedatengin n nyalamin tamu-tamu.
Tentang jumlah tamu undangan n pembagian jam hadir di undangan juga perlu tuh, biasanya tamu suka datang waktu akad nikah juga (ini mengantisipasi kekurangan konsumsi kalo akad nikah dan resepsi nggak bareng).
Resepsi ini juga kaitannya sama jadwal acara, biar bisa menyesuaikan antara dua keluarga (lebih-lebih kalau pasangan pengantinnya beda kota.
Kalau acara pas nikahan kita sih kek gini.. kali aja bisa jadi referensi:
  •  Serahterima tamu n seserahan (ini pas keluarga dia datang, jadi ada acara simbolisasi n sambutan-sambutan)
  •  Akad nikah (pengennya Arin sembunyi di dalem, tapi malah dipanggil sama penghulunya suruh ke majlis akad nikah). Dan pas akad nikah asli degdegan, habisnya bapakku minta si ikhwan pake bahasa arab. Wiiih… semoga aja lancar. Alhamdulillah, dimudahkan bangeet Cuma sekali ucap ga pake salah. Goog job! Tsaaah!
  • Kayak biasanya, agenda habis akad nikah ya sungkeman sama suami n orangtua. Habis itu dipakein cincin trus salam-salaman sama tamu dan terakhir foto2. Ehehehe
  • Trus langsung dilanjut acara resepsi gitu, pake baca ayat Alqur’an, sambutan dari kedua keuarga, ada taujih dikit, trus do’a
  • Udah, gitu aja
_sungkem habis akad nikah_
UNDANGAN
Undangan tentunya berkaitan sama budget hajatan utamanya. Nah, berhubung keluarga juga udah banyak banget jadinya kita Cuma cetak undangan sekitar 150 plus undangan via facebook n SMS. Undanganya pun kita cetak sendiri. Beli blanko undangan, bikin desain tulisan pake coreldraw and then cetak pake print. Simple, dan hasilnya cukup bagus.
Buatku, undangan nikah nggak perlu bagus banget, cukupan aja. Budget undangan lebih oke diminimalkan buat ngatrol biaya jamuan.
_undangan tampak depan_
_Undangan bagian dalam_
_Undangan di Fb_
Kalo pengen undangan yang special, bisa bikin sendiri. Handmade pake kertas daur ulang atau cetak tapi pake desain n model sendiri. Nggak mainstream kek undangan umumnya.
Pernah sih, ada temen yang undangan nikahnya dibuat mirip booklet gitu… pake kertas A3, dibuat beberapa halaman n dilipat2. Dia bikin kisah ta’arufnya, ada tulisan mempelai berdua, ada risalah nikahnya, ada ulasan tentang pernikahan yang islami, dll. Asli keren! Oia, undanganya itu dibungkus pake mika n dikasih pita emas. Wowowow.. te o pe be get e dah! 

KONSUMSI
Kalo orang kota sih biasanya cukup pesan catering trus berleha-leha atau bisa ngurus lainnya.
Nah, karena orang kampung rasanya nggak afdhol kalo nggak masak sendiri. Jadilah sejak H-4 nikah rumah sudah rame sama keluarga besar buat nyiapin segala macemnya.
Perlu pake banget nih ngucapin tengkiu, maturnuwun, arigatoo, syukron, xiexie buat keluarga besar di Wonosobo n Semarang. 

 RIAS DAN DEKORASI
Rias n dekornya ntar bahas sendiri aja deh.lebih seru..tsaah!(ditunggu aja bahas rias, dekor dkk)  

SOUVENIR
Sovenirnya bikin sendiri lho.. Alhamdulillah punya bala bantuan adek-adek yang suka berkreasi. Jadinya kita bikin ganci bendera Indonesa-palestina, bros kanzhasi, bros flannel, ganci buah-buahan lucu dari flannel, n sebangsanya.
_Salah satu souvenir kreasi sendiri_
Ada beberapa ide menarik buat souvenir lho, ini bisa bikin sendiri ato beli yang udah jadi.
Kalo mau beli yang udah jadi juga banyak yang murahmeriah ko, cuss aja ke toko souvenir, ada yang jual mulai harga 600 rupiah sampe yang puluhan ribu.
Nih, souvenir lucu n manfaat versi arin:
  • Biji tanaman. Contohnya: sayur bayam, sawi, cabe, seledri, dll. Biji2 tanaman yang bisa ditanam di pot gitu.. ini buat ngedukung programnya ibu2 PKK juga yang namanya KRPL (Kawasan Rumah Pangan Lestari). Biji2nya itu dimasukin ke plastik kecil, kasih nama, trus digabungin beberapa jenis dimasukin ke plastik sovenirnya, kasih pita n ucapan. Cantik. Manis.
  • Benih pohon. Pake polibag biasa gitu trus dikasih kertas atau plastik cantik atau bisa juga pake pot kecil dikasih pita dan ucapan. Manis kan? Benih pohonya bisa ditanam dan ngabantu banget program go green. Pohonnya bisa pohon buah, atau pohon yang daunnya rindang. Pohon juga bisa diganti satu pot tanaman bunga, cukup bunga yang biasa dan bisa murah meriah asal bunga/daunnya cantik.
  • Kaktus kecil. Kalau ini agak sulit kalo mo bikin sendiri, kecuali emang udah punya usaha budidaya kaktus. Hehehe. Ada ko yang jual souvenir model kaktus begini. Lucu, unik, n pastinya bermanfaat banget buat hiasan di meja belajar, meja tamu ato di meja kantor
  • Tas jinjing yang bisa dilipat jadi bentuk2 lucu kek strawberry, bunga, dll. Tapi keknya cukup mahal kalo yang kek gini. Bisa sih dimodif pake bahan tas yang biasanya buat hajatan gitu.
contohnya nih..
tas-dompet
Tas unik, tapi harganya cukup mahal

HIBURAN
Lagilagi kaitannya sama keislamannya n budgetnya. Kalo pas nikah arin sih ada hiburan rebana anak-anak madrasah. Ceritanya dari jaman dulu arin pengen banget kalo nikah ada rebana nya, etapinya kalo mau undang yang rebana dewasa biayanya juga gede.
Rupanya ada anak madrasah yang mau diundang buat ke nikahan arin. Alhamdulillah..
Kalo hiburan, biasanya sih musti ada komunikasi yang bener2 dari ortu. Umumnya orang pengen pas nikahan ada organ tunggal atau dangdutan (kek tradisinya orang daerah pesisir).
Kalo di bukunya Ust. Salim Fillah yang ‘Bahagianya merayakan Cinta’ ada bahasan tentang sunah membunyikan rebana saat pernikahan.
Kalo sekarang sih udah banyak wedding organizer islami yang menawarkan nasyid, dll. 

 SESERAHAN
Ini sebenarnya kerjaannya pihak ikhwan. Tapi waktu itu Arin cukup dikasih mentahnya aja, Arin belanja sendiri sesuai keinginan, bungkus seserahan sendiri, habis nikah buka-buka sendiri n dipake sendiri. Hahaha. Asyik yak!
Lebih karena efektivitas sih, daripada Arin belanja ke Semarang ditemenin si ikhwan. Ogah lah! Mending kalo bisa jalan-jalan sama calon ibu sekalian,tapinya beliau masih masa pemulihan, jadi nggak memungkinkan.
Asyiknya kalo bisa belaja sendiri sih bisa ngepasin sama ukuran waktu beli sandal, sepatu, tas, baju, dll. Bungkus2 sendiri juga seru! Hemat lagi! Bisa sih minta jasa bungkusin tapinya jadi kurang memori persiapan nikahnya. 
_seserahan_

_Seserahan_
_Seserahan_
Oia, kalo buat maharnya Arin minta dibeliin, nggak mau beli sendiri. Jadinya Seperangkat alat shalat (mukena dan sajadah), sama Alqur’an Miracle The Refference dibeliin dia. Arin tinggal bungkus aja. How fun!.
_mahar_
Udah. Gitu aja. Hihihi.
Gitu sih, intinya kalo udah siap nikah berarti siap diri, siap mental,dan siap banyak hal. Siap jaub dari orangtua, siap tinggal sama orang dan keluarga yang belum pernah kenal sebelumnya, siap berbagi dengan ‘orang asing’, siap bertambah saudaranya, siap bertambah masalah dan urusannya, siap menjadi tua, siap menjadi bagian dari masayarakat, siap bertambah tanggung jawab,siap ngapalin berderet nama keluarga besar, siap belajar tersenyum setiap saat,siap ikut arisan RT, siap kangenkangenan, siap tiap bangun pagi ada orang asing di samping, siap… siap.. dan siap segalanya.  
Ow! Tentunya ga seheboh yang dibayangin sih, tapinya urusan nikah memang bukan urusan gampang, tapi juga jangan dipersulit. Kalo sudah ada calon, sudah mantap, bersegeralah. Semoga Allah menjadikannya berkah dalam hidup kita.
Menikah bukan urusan mudah, maka Allah menjadikannya setengah dien. Ada cinta, ada rindu, ada kecewa, ada sedih, ada canda, ada tawa, ada tangis, ada marah, ada cemburu, ada cemberut, ada diam, ada pengertian, ada senyuman, ada segalanya.
Dan menikah adalah ibadah, maka bagi sesiapa yang mengusahakannya, semoga Allah selalu memberinya kemudahan tak berkesudahan. Aamiin…
_End_
Semoga coretan ini bermanfaat, tanpa bermaksud riya’ atau apapun. Semoga Allah memaafkan jika ada kesalahan, dan memberkahi atas segalanya.

Salam Cinta
Arina Mabruroh
Adi Kurnia wahananto
Hasna Kurnia Faradisa