Semenjak ikut grup di facebook yang isinya resep-resep dan sharing seputar masak, jadi pengen banget belajar masak (lagi). Sejak dulu sebenarnya suka belajar masak  tapi masih yang sederhana. Bikin pudding, bikin cake zebra, bikin kue lapis, bikin rempeyek, cheese stik, tahu puyuh, dan banyak lagi. Trus setiap kali di rumah ada hajatan, pasti ikut merhatiin gimana caranya buat kudapannya. Ada awuk-awuk mutiara, jongkong, klepon, ketan, wajik, pepes (, tape ketan, dan aneka makanan tradisional yang yummy banget. 

Tapi, sejak kuliah malah jarang nyoba bikin jajanan. Paling banter kolak dan pudding. Lumayan lah, waktu kuliah di kontrakan kami ada piket masak seminggu sekali. Yah, untungnya udah punya bekal paling nggak bisa iris bawang sama bedain mana tumbar mana merica atau mana kencur mana jahe. Hihi.

Setelah menikah, makin jarang masak malah. Pasalnya selera beda banget sama selera orang rumah (ceritanya nih, diriku ini masih tinggal sama ortunya suami). jadinya ya, ibu yang lebih banyak masak. 

Kalo ngumpulin resep makanan sih masih terus (dar dulu ngumpulin terus,belum ada eksekusi). Pernah nyoba bikin pancake malah gosong. Mau nyoba bikin ketan duren nggak jadi bikin keburu durennya habis. Nah, baru-baru ini masuk grup masak-masak kaya’ dabur aisyah, dapur ibu sehat, resep dan aneka makanan enak, dan macem-macem lagi. Intinya sih biar lebih semangat lagi masak. Secara, masa’ mau dimasakin sama mertua terus?! Nggak asyik kan?! Harus lah bisa masak sendiri.
Dulu sih pernah mikir ntar kalo nikah tapi blum bisa masak ya beli aja. Tapi nyatanya nggak sesimpel itu. Suami suka makan di rumah, dan tentunya kalau bisa masak sendiri lebih hemat dan lebih sehat.
Oia, arin sukak banget sama yang namanya eskrim. Ternyata suami juga ketularan suka. Daripada sering beli eskrim, pernah nyoba buat sendiri tapi pakai bahan instan yang tinggal mix. Ternyata salah takaran ditambah freezer yang sudah tua. Well, eksekusi perdana eskrimnya gatot alias gagal total. Waktu itu beli tepung eskrim merk pondan, udah ada instruksinya juga sebenarnya. Ngga tau kenapa tetap masih salah.

Mencoba kedua kalinya, berhasil!! *sorak2. Setelah itu ketagihan bikin lagi. Nah, selanjutnya pengen banget nyoba bikin yang bahannya ngeracik sendiri, tapi belum kesampaian. Eh, tiba-tiba di grup ada yang posting resep eskrim bahannya Cuma SKM (susu kental manis), sp (pelembut kue), dan air es. Well… ngelirik di dapur ada sekaleng SKM. Iseng-iseng jalan ke toko kue beli sp sama choco chip buat hiasan. Dan akhirnya eksekusi. 

Eladalah salah takaran lagi keknya. Kalo resepnya pake 3sc skm, berhubung arin ga ada yang sc ya pake yang di kaleng (sebagian sudah kepake). Ngira-ngira aja banyaknya berapa. Campur-campur bahan, mix 30 menit sambil online sama jagain baby Hasna. Eh, sampe 30 menit ko belum kental berjejak. Mulai deh dagdigdug. Ditunggu beberapa menit lagi tetep aja agak cair. Akhirnya nyerah… masukin wadah trus masukin freezer. Bismillah… *tinggal tidur.

Besoknya, pas diintip senang banget coz eskrimnya jadi. Lembuut banget kaya busa. Eh, ngeliat yang bawah ko kaya’ ada endapan gitu.. keras lagi. Nah, baru nyadar kalo eksekusinya belum berhasil. Nggak apa sih, toh eskrimnya tetep dimakan sampe habis. Hehe.
Lain kali nyoba lagi resep yag lain deh.
mix 30 menit (lebih)


masukin wadah
masuk freezer



hmm... yummy!!



Nih, resep eskrim simple dari bunda yang ada di grup itu:

Bahan:
-          SKM 3 sachet
-          ½ sdt SP (di tim, atau bisa dimasukkan magicom yang menyala selama beberapa lama sampai mencair)
-          1 cup (air mineral) air es

Cara membuat:
Semua bahan dicampur jadi satu, mix 30 menit, setelah kental masukkan freezer.

_yippi….!! Happy trying!_

~Arin, Sept 2014~